1 - 11 of 11 Hasil

Apa itu Etherland?

Etherland adalah ensiklopedia global pertama properti real estat dan tempat dunia (Etatepedia) yang berjalan di Blockchain Ethereum. Alih-alih menciptakan realitas virtual baru, platform ini mencerminkan dunia fisik dengan real estat dan informasi nyata yang ada. Ini bertujuan untuk mengubah manajemen identifikasi properti tanah dengan melengkapi atau mengubah dokumen berbasis kertas menjadi data InterPlanetary File System (IPFS) dan token ERC-721 yang unik. Platform ini menggabungkan teknologi interoperable yang menghubungkan data digital pengguna internet dengan dunia fisik.

Menggunakan teknologi IPFS, Etherland dapat mentransfer real estat dari dunia nyata ke blockchain. Kombinasi IPFS dan Teknologi Blockchain meningkatkan kontrol atas kepemilikan real estat dan memastikan keandalan informasi. Karena penyimpanan terdesentralisasi pada IPFS, informasi yang diunggah akan selalu dapat diakses kapan saja oleh siapa saja untuk jangka waktu yang hampir tak terbatas.

Sementara IPFS mengontrol persistensi dan redundansi informasi, Etherland Blockchain mengikat pemilik informasi properti mereka. Ini memberikan sejarah yang komprehensif dari revisi informasi dan perubahan kepemilikan. Dengan demikian, sistem data terdesentralisasi di Blockchain Etherland memastikan pelacakan, keterlacakan, dan riwayat modifikasi yang akurat.

Token Non-Fungible yang disebut LAND ID mewakili setiap real estate on-chain. Pemilik memiliki kendali penuh atas data real-estate mereka dengan token LAND ID. Artinya, pemilik tidak hanya dapat mengontrol dokumen, foto, dan video yang mereka berikan, tetapi juga dapat mengeditnya. Dengan kata lain, Etherland adalah jenis Wikipedia baru di mana pengguna dapat memiliki, memutuskan, dan memonetisasi konten mereka.

Sejarah Etherland

Konsep Etherland telah dikembangkan sejak 2018, dan produksi platform dimulai pada pertengahan 2019. Pada Januari 2021, LAND ID NFT, token ELAND, dan pasar diluncurkan. Produk dan fitur lain dari platform secara bertahap dirilis sepanjang tahun 2021 dan akan berlanjut hingga tahun 2022.

Marc Couzic, CEO Etherland, memiliki pengalaman lebih dari 10 tahun di bidang TI dan Agribisnis. Dia juga pendiri Fieldcoin, sebuah proyek yang menggabungkan Teknologi Blockchain dengan Pengelolaan Lahan Pertanian. Bersama timnya, Marc menciptakan Etherland dengan misi untuk memberdayakan dan memberikan kontrol kepada orang-orang atas data real estat mereka. Salah satu target mereka adalah mendigitalkan jutaan real estat selama beberapa tahun mendatang sambil menghindari risiko kehilangan kendali atas konten. Untuk melakukannya, tim bertujuan untuk membuat mitra identitas digital yang tidak dapat diubah di Blockchain untuk setiap properti di dunia, di mana pemilik dapat mengontrol informasi dan diverifikasi.

Selain memberikan kendali kepada pemilik real estat, tim juga menginginkan solusi teknologi mereka memungkinkan pemilik properti digital untuk mempromosikan real estat mereka di platform.

Tipe Properti di Etherland

ID TANAH

LAND ID adalah ERC-721 NFT yang mewakili properti real estat di Etherland. Setiap ID LAND di platform dilengkapi dengan Kode Identifikasi Real Estat yang unik. Informasi kunci tentang properti, seperti nomor kadaster, koordinat, dan lokasinya, disimpan di IPFS.

Apakah pengguna memiliki real estat di dunia nyata atau tidak, mereka dapat memperoleh sepotong Etherland. Dengan kata lain, siapa pun dapat memiliki token LAND ID digital di lokasi mana pun di platform, selama lokasi tersebut belum didaftarkan oleh pengguna lain. Pengguna dapat mengamankan Tanah Digital mereka dengan mengisi formulir yang disediakan platform.

Pemilik real estat fisik dapat menempatkan properti mereka di metaverse Etherland melalui Pendaftaran Pemilik Aktual. Dengan jenis pendaftaran ini, pengguna bisa mendapatkan lencana terverifikasi di LAND ID mereka. Mereka membutuhkan tiga dokumen untuk mendaftarkan tanah fisik mereka: paspor atau kartu identitas, tagihan listrik, dan bukti kepemilikan bersertifikat atas nama mereka. Dokumen-dokumen ini berfungsi sebagai bukti kepemilikan serta KYC untuk verifikasi identitas. Pengguna dengan ID LAND terverifikasi dapat mengakses layanan khusus, seperti Carbon Credit Reward.

Mereka yang sebenarnya tidak memiliki atau tidak memiliki anggaran untuk memiliki real estat fisik di dunia nyata juga dapat mendaftarkan LAND ID untuk suatu tempat dari domain publik di Etherland. Namun, mereka tidak akan mendapatkan lencana terverifikasi. Mereka dapat mendaftarkan tempat mana pun di bumi yang belum terdaftar.

Real estat publik, seperti keajaiban alam, tengara, arena, atau infrastruktur publik lainnya, biasanya tidak dapat dimiliki oleh individu. Namun, pengguna dapat mendaftarkan real estat publik ini di Etherland selama tidak ada undang-undang merek dagang atau hak cipta yang mencegah pendaftaran individu. Dengan demikian, pengguna yang ingin mendaftar atau memiliki tempat umum di Etherland harus melakukan uji tuntas sebelum melakukannya.

Setelah pengguna selesai mengisi formulir pendaftaran dan melewati KYC, NFT real estat akan dicetak di blockchain Ethereum.

Terlepas dari status kepemilikan mereka atas tanah fisik, pemilik tanah di Etherland dapat melakukan apa pun yang mereka inginkan dengan tanah digital mereka, seperti membuat konten atau meningkatkan visibilitasnya di internet. Mereka juga dapat mengumpulkan hadiah dan mempertaruhkan Aset Digital mereka.

Token Asli yang digunakan di Etherland

ELAND adalah token ERC-20 yang berfungsi sebagai token asli Etherland. Token tersebut digunakan sebagai token pembayaran untuk membuat LAND ID dan token akses yang dapat digunakan pengguna untuk mengubah profil Estatepedia mereka. Selain itu, ini juga merupakan token yang akan diterima pengguna dalam Penghargaan Kredit Karbon.

Pasokan maksimum ELAND sama dengan 56 juta token, dan sekitar setengah dari jumlah ini sudah beredar.

3 Alasan untuk Berinvestasi di Etherland

  1. Yang pertama dari jenisnya - Etherland adalah salah satu metaverse pertama yang menawarkan Estatepedia, sebuah ensiklopedia kepemilikan real estat. Banyak metaverse di luar sana yang dapat memetakan real estat digital ke lokasi dunia nyata, tetapi tidak banyak yang benar-benar memungkinkan pengguna untuk mendaftarkan tanah fisik yang mereka miliki ke blockchain. Intinya, Etherland memberikan gambaran sekilas tentang masa depan kepemilikan real estat.
  2. Peluang untuk mengubah tanah untuk keuntungan - Ada banyak cara pemilik tanah dapat memperoleh penghasilan dari tanah digital mereka. Misalnya, mereka yang memiliki tanah digital di metaverse tetapi tidak benar-benar memiliki tanah fisik di dunia nyata dapat memegang tanah mereka dan menjualnya kembali dengan harga yang jauh lebih tinggi di masa mendatang ketika pemilik properti fisik ingin mengklaim miliknya. Token ID TANAH.
  3. Cryptocurrency small-cap - Token asli Etherland, ELAND, masih merupakan cryptocurrency small-cap (kapitalisasi pasar 1 juta USD), sehingga memiliki banyak potensi untuk meledak di masa depan.