1 - 30 of 64 Hasil

Apa itu SuperWorld?

SuperWorld adalah dunia virtual 3D di mana pengguna dapat membeli, menjual, mengumpulkan, dan menyusun 64,8 miliar bidang tanah virtual yang unik. Plot tanah virtual ini dipetakan secara digital di seluruh permukaan bumi. Dengan demikian, pengguna pada dasarnya dapat membeli salinan digital Taj Mahal, Burj Khalifa, Menara Eiffel, Times Square, Gunung Rushmore, atau tempat lain di dunia. Karena metaverse didukung oleh teknologi blockchain, setiap plot tanah di dalamnya direpresentasikan sebagai NFT dengan harga mulai dari .1 ETH.

Saat pengguna membeli sebidang tanah di SuperWorld, mereka akan menjadi pemilik tanah dan pemangku kepentingan utama di platform. Ini berarti bahwa pemilik tanah dapat menghasilkan pendapatan dengan plot virtual mereka. Pendapatan didasarkan pada aktivitas pengguna seperti iklan, transaksi, game, pembelian dalam game, dan e-niaga. Terserah pemilik tanah bagaimana mereka ingin mempersonalisasi plot tanah mereka, karena mereka dapat menambahkan apa pun yang mereka inginkan. Dari aplikasi konsumen hingga perusahaan, siapa pun dapat menggabungkan foto, teks, video, dan objek 3D untuk dibagikan dengan pengguna lain. Pengguna dapat membuat, menjelajahi, dan menemukan konten dalam 2D ​​dan 3D dalam metaverse SuperWorld menggunakan aplikasi seluler SuperWorld Augmented Reality.

Sejarah SuperWorld.

SuperWorld didirikan pada 2017 oleh Hrish Lotlikar dan Max Woon. Hrish, sekarang CEO SuperWorld, adalah salah satu pendiri Rogue Initiative Studios dan Managing Partner pendiri Eastlabs, dana VC tahap awal yang berbasis di Kyiv, Ukraina. Di sisi lain, Max, sekarang CTO SuperWorld, adalah salah satu pendiri Xfire (diakuisisi oleh Viacom), Storytime Studios, dan Phizzle.

SuperWorld lahir sebagai jawaban atas pertanyaan para pendiri: bagaimana jika ada platform terdesentralisasi untuk menampung ekosistem AR/VR yang sedang berkembang? Dengan mempertimbangkan pertanyaan ini, para pendiri mengembangkan dan meluncurkan SuperWorld, yang memungkinkan pengguna untuk membeli seluruh planet di blockchain Ethereum.

Sejak didirikan pada tahun 2017, SuperWorld telah menerima dukungan berkelanjutan dari komunitas NFT. Ini juga telah mengamankan banyak kemitraan dan investasi. Pada Januari 2022, Metaverse Group mengumumkan bahwa mereka akan menginvestasikan hingga 1 juta USD di SuperWorld.

Area populer di SuperWorld

Landmark utama, tempat bersejarah, dan tempat wisata sejauh ini merupakan area paling populer di SuperWorld. Menurut pasar SuperWorld, beberapa real estat paling populer adalah Piramida Giza, Machu Picchu, Tembok Besar, Jembatan Golden Gate, dan Menara Eiffel.

Jenis properti di SuperWorld

SuperWorld berisi lebih dari 64 miliar bidang tanah virtual yang unik. Setiap bidang tanah di metaverse berukuran 100m x 100m dari ruang dunia nyata, kira-kira seukuran stadion olahraga. Karena seluruh metaverse dipetakan di seluruh permukaan Bumi, pengguna pada dasarnya dapat membeli tempat mana pun di planet ini, dari monumen bersejarah hingga keajaiban dunia alami.

Karena SuperWorld menggunakan standar aset yang dapat diperdagangkan ERC-721, setiap bidang tanah diklasifikasikan sebagai aset yang dapat ditagih dan sepenuhnya unik untuk dibeli, dijual, diperdagangkan, atau dipegang karena kelangkaan digitalnya. Ketika pengguna membeli sebidang tanah di platform, mereka menerima bagian unik dari blockchain Ethereum, serta banyak peluang pendapatan. Pemilik tanah dapat menggunakan tanah mereka untuk membuka toko online, arcade game tempat pengguna lain dapat bermain dan memiliki waktu, memamerkan koleksi NFT mereka, dan banyak lagi.

Selain itu, SuperWorld memiliki Jaringan Iklan Terdesentralisasi, yang memungkinkan pemilik tanah untuk berbagi pendapatan iklan dan transaksi dari iklan dan transaksi apa pun yang terjadi di petak tanah mereka. Melalui aplikasi AR apa pun yang dihosting di platform SuperWorld, merek dan pengiklan dapat mengakses dan menayangkan iklan di lokasi dunia nyata. Mirip dengan Google AdSense, ini akan memungkinkan merek untuk membuat dan menjalankan kampanye iklan yang muncul di lokasi lalu lintas tinggi di sekitar platform.

Token asli yang digunakan di SuperWorld

Pada saat penulisan, SuperWorld tidak memiliki token asli. Dunia maya menggunakan ETH (Ethereum) sebagai mata uang digital yang digunakan untuk setiap transaksi, termasuk pembelian dan penjualan kavling tanah.

3 alasan teratas untuk berinvestasi di SuperWorld

  1. Peluang memperoleh penghasilan - Ada banyak cara pemilik tanah dapat memperoleh penghasilan dari kavling tanah mereka. Misalnya, mereka dapat memamerkan seni NFT mereka untuk menjual atau menawarkan ruang iklan untuk merek.
  2. Kemudahan akses - Sangat mudah untuk mengakses SuperWorld karena platform ini memiliki aplikasi seluler yang hebat. Dalam aplikasi seluler, pengguna dapat dengan mudah menjelajahi, membuat, dan mempersonalisasikan dunia mereka dengan konten AR yang persisten seperti foto, audio, video, animasi, objek 3D, dan teks.
  3. Investor besar - SuperWorld didukung oleh beberapa investor besar, seperti Outlier Ventures dan Altered Ventures. Portofolio Outlier Ventures penuh dengan nama-nama blockchain besar, sementara Altered Ventures memiliki pasar NFT sendiri selain portofolio game besarnya.